Tuesday, March 8, 2011

Klasifikasi Kayu

Penggolongan kayu dapat ditinjau dari aspek fisik, mekanik dan keawetan. Secara fisik terdapat klasifikasi kayu lunak dan kayu keras. Kayu keras biasanya memiliki berat satuan (berat jenis) lebih tinggi dari kayu lunak. Klasifikasi fisik lain adalah terkait dengan kelurusan dan mutu muka kayu. Terdapat mutu kayu di perdagangan A, B dan C yang merupakan penggolongan kayu secara visual terkait dengan kualitas muka (cacat atau tidak) arah-pola serat dan kelurusan batang. Kadang klasifikasi ini menerangkan kadar air dari produk kayu.

Kayu mutu A
− Kering udara < 15 % − Besar mata kayu maksimum 1/6 lebar kecil tampang / 3,5 cm − Tak boleh mengandung kayu gubal lebih dari 1/10 tinggi balok − Miring arah serat maksimum adalah 1/7 − Retak arah radial maksimum 1/3 tebal dan arah lingkaran tumbuh 1/4 tebal kayu Kayu mutu B
− Kering udara 15%-30%
− Besar mata kayu maksimum 1/4 lebar kecil tampang / 5 cm
− Tak boleh mengandung kayu gubal lebih dari 1/10 tinggi balok
− Miring arah serat maksimum adalah 1/10
− Retak arah radial maksimum 1/4 tebal dan arah lingkaran tumbuh 1/5 tebal kayu

Konsekuensi dari kelas visual B harus memperhitungkan reduksi kekuatan dari mutu A dengan faktor pengali sebesar 0.75 (PKKI, 1961, pasal 5).

(Sumber Referensi : Buku Teknik Struktur Bangunan 3, untuk SMK, karya Dian Ariestadi, tahun 2008)